Awal Pertemuan (Taaruf-Khitbah-Nikah)


Jadi.. Sudah hampir dua bulan ini saya resmi menyandang status sebagai istri orang.. #ceileh
Rasanya?
Perihal rasa saya gak mau bahas dulu ah..

Karena sekarang saya mau cerita dulu bagaimana awal pertemuan kami. Saya dan suami. Hehehe
Bukan.. Bukan karena sok sibuk jadi baru bisa nulis ceritanya sekarang, setelah pernikahannya jalan dua bulan.
Melainkan..
biar objektif aja gitu.
Karena sebelumnya saya sama sekali gak tau suami saya itu siapa?
Lhoh?

Kami berdua dipertemukan dengan jalan Taaruf..
Hehehe.
Iya.
Ta-a-ruf.
Kali ini saya gak lagi typo.

Jujur, awalnya saya sendiri gak paham taaruf itu apa, seperti apa kami harus menjalaninya nanti..
Terlebih, saya pun juga belum benar-benar hijrah, masih pecicilan naik gunung.
Masih haha hehe hidupnya.


Salah satu pertanyaan yang akhirnya jadi alasan besar kenapa akhirnya saya mau bertaaruf adalah..

“kamu mau dapet suami lewat jalan apa?”

Pertanyaan “jahat” dari mbak Linda, murabbi (perantara) saya dan suami yang juga sekaligus jadi mak comblang kami berdua, saat saya gak kunjung meng-iyakan ajakan taaruf.


Mbak Linda ini adalah teman SMA-nya sahabat dekat saya di kampus dulu. Kami kenal baik karena dulu ("dulu" nya garis tebelin) sering ketemu di acara kajian.
Mbak Linda sih yang sering kajian, saya mah kalo lagi imannya bagus aja.. hehe
Dan.. suami saya "dulu-nya" juga adalah teman tahsin suaminya mbak Linda.


Karena lihat kesamaan saya dan suami yang suka naik gunung,
mereka sepakat untuk mempertemukan.
siapa tahu jodoh, katanya.


Jawaban spontanitas saya waktu itu..
saya belom siap nikah mbak,
saya juga masih haha hehe,
saya memang udah lama banget gak pacaran dan gak ada niatan untuk mengulangi.. tapi untuk taaruf sepertinya saya belom sampai sana.


Tau gak jawaban mbak Linda dari pernyataan-pernyataan pesimistis saya barusan.

"Pikirin mateng-mateng, banyak yang pengen di posisi kamu sekarang, banyak yang nunggu kesempatan kaya gini, dilihat dari niatnya juga baik, bukan buat pacaran terus meninggalkan"

Bu-kan bu-at pa-ca-ran te-rus me-ning-gal-kan
Baiklah mbak.. baik.
 
Buat tambah meyakinkan lagi, Mbak Linda sampai kirimin dua buku tentang Taaruf dan pernikahan. yang sebagian besar isinya dalil.
saya kan jadi gimana gitu. :)

Satu minggu setelah ajakan taaruf itu datang, saya ikut sebuah kajian. 
Waktu itu yang isi materi ustadz Darlis Fajar, dan tema yang diangkat kebetulan tentang "perjombloan"
Beliau bilang..
"Jangan selalu ada anggapan bahwa kalian itu masih muda, 20 tahun keatas mah udah tua buat mulai rumah tangga"
Buat manusia-manusia yang selalu menganggap dirinya masih muda seperti hal-nya saya,
ini tuh jleb banget.. hehehe.

Berminggu-minggu lamanya saya mantengin berbagai ceramah tentang taaruf (di youtube) juga tentang serba-serbi pernikahan.

"Pacaran dan Taaruf (proses) itu kan awalnya mereka sama,
sama-sama gak saling mengenal..
Bedanya,
Pacaran itu ngenalin sendiri..
(Perihal niat, kita kembaliin sama yang menjalani)
Kalo Taaruf itu ada fasilitatornya..
Ada orang ketiganya,
Ada hansipnya.
Dan tujuannya jelas untuk menikah.
Bukan buat pacaran terus meninggalkan.
Ini baik buat perempuan.
Dan kalian bebas memilih jalan mana yang mau diambil"


Dan..
Setelah istikharah panjang..
Setelah susah payah memperbaiki niat..
Setelah berminggu-minggu di ambang kegalauan.. #halah
Akhirnya..

"Aku mau Ta'aruf mba"
Hehehe.








---
Tulisan ini saya buat supaya saya gak pernah lupa
Bagaimana Maha baik Allah mempertemukan Kami :)

Komentar